Training

Dalam perdagangan bebas dewasa ini, pelaku bisnis dituntut untuk menjaga mutu produknya karena ketatnya persaingan.

Faktor yang sangat penting dalam rantai produksi untuk menjaga mutu tersebut satu diantaranya adalah kebenaran pengukuran setiap komponen yang membentuk produk tersebut. Kebenaran pengukuran ini dinyatakan oleh laboratorium penguji dan laboratorium kalibrasi yang kompeten. Suatu laboratorium dinyatakan sebagai laboratorium yang kompeten apabila laboratorium tersebut telah diakui atau diakreditasi oleh badan akreditasi nasional. Badan Akreditasi yang diakui secara International di Indonesia adalah Komite Akreditasi Nasional (KAN). Untuk dapat diakreditasi sebagai laboratorium yang kompeten laboratorium tersebut harus menerapkan standar ISO/IEC 17025 : 2005.

Persyaratan Umum Kompetensi Laboratorium Kalibrasi. Dengan adanya pengakuan atau akreditasi dari KAN, maka hasil hasil kalibrasi dari laboratorium tersebut akan dapat diterima di seluruh dunia / APLAC MRA. Dengan demikian hasil kalibrasinya akan dapat mendukung atau mempermudah suatu industri untuk memperoleh sertifikat sistem manajemen mutu ISO 9001:2000 atau sertifikat sistem manajemen lingkungan ISO 14001:1996, karena sertifikat baik ISO 9001:2000 maupun ISO 14001:1996 mensyaratkan bahwa produk yang dihasilkan industri yang bersangkutan harus di uji dan alat ukurnya dikalibrasi.

Kalibrasi merupakan proses verifikasi bahwa suatu akurasi alat ukur sesuai dengan rancangannya. Kalibrasi biasa dilakukan dengan membandingkan suatu standar yang terhubung dengan standar nasional maupun internasional dan bahan-bahan acuan tersertifikasi.

Sistem manajemen kualitas memerlukan sistem pengukuran yang efektif, termasuk di dalamnya kalibrasi formal, periodik dan terdokumentasi, untuk semua perangkat pengukuran. ISO 9000 dan ISO 17025 memerlukan sistem kalibrasi yang efektif.

Kalibrasi diperlukan untuk:

  • Perangkat baru
  • Suatu perangkat setiap waktu tertentu
  • Suatu perangkat setiap waktu penggunaan tertentu (jam operasi)
  • Ketika suatu perangkat mengalami tumbukan atau getaran yang berpotensi mengubah kalibrasi
  • Ketika hasil observasi dipertanyakan
Apa itu kalibrasi??
Kalibrasi, pada umumnya, merupakan proses untuk menyesuaikan keluaran atau indikasi dari suatu perangkat pengukuran agar sesuai dengan besaran dari standar yang digunakan dalam akurasi tertentu. Contohnya, termometer dapat dikalibrasi sehingga kesalahan indikasi atau koreksi dapat ditentukan dan disesuaikan (melalui konstanta kalibrasi), sehingga termometer tersebut menunjukan temperatur yang sebenarnya dalam celcius pada titik-titik tertentu di skala.

Di beberapa negara, termasuk Indonesia, terdapat direktorat metrologi yang memiliki standar pengukuran (dalam SI dan satuan-satuan turunannya) yang akan digunakan sebagai acuan bagi perangkat yang dikalibrasi. Direktorat metrologi juga mendukung infrastuktur metrologi di suatu negara (dan, seringkali, negara lain) dengan membangun rantai pengukuran dari standar tingkat tinggi/internasional dengan perangkat yang digunakan. Hasil kalibrasi harus disertai pernyataan “traceable uncertainity” untuk menentukan tingkat kepercayaan yang di evaluasi dengan seksama dengan analisa ketidakpastian.

Apa itu Metrologi?

Metrologi secara sederhana disebut sebagai suatu ilmu pengukuran, dan dalam kehidupan sehari-hari kita sering dihadapkan pada suatu kegiatan pengukuran serta bagaimana pentingnya kebenaran dalam mengukur. Misalnya saja, keinginan untuk memiliki sebidang tanah ataupun rumah dihadapkan pada perlunya pengukuran. Melakukan aktivitas perjalanan ke suatu tempat pun kita memerlukan ukuran tentang waktu maupun jarak. Di dunia kedokteran, demi kesehatan dan keselamatan pasien dibutuhkan alat-alat ukur yang terjamin kebenarannya dalam mengukur. Dengan demikian dapat kita katakan bahwa hampir tidak mungkin bagi kita berhadapan dengan sesuatu tanpa menggunakan suatu ukuran.
Namun disayangkan informasi mengenai metrologi secara umum yang benar masih tergolong sangat langka. Padahal pemahaman metrologi di Indonesia harus sudah mulai menjadi milik masyarakat luas yang terdiri dari berbagai lapisan dan tidak hanya terbatas bagi para ilmuwan atau akademisi saja.